Cokelat hangat.

Aku benci kata “Mungkin”,

Aku benci kata “Hampir”.

 

Aku benci bagaimana dua kata itu menjadi suatu kalimat pemberi rasa senang tersendiri saat aku merangkainya.

Aku benci saat kenyataan yang ada jauh berbeda dengan kalimat atau bualan yang tadi sore aku buat ketika termenung di teras depan.

Aku benci saat tahu bahwa bualan itu hanyalah kesenangan yang tercipta dari imajinasi konyol tentang aku dan kamu.

Aku benci saat bualan itu hanya memperkuat pondasi rindu yang sudah lama inginku runtuhkan.

Aku benci saat pondasi itu makin kuat dan ketika aku sadar, malah hujan yang datang.

Aku benci saat hujan datang bersama teriakan petir yang memanggil kamu untuk kembali pulang.

 

Dan hal yang paling aku benci adalah saat aku tahu bahwa kamu sedang berteduh di rumah barumu.

Ah, padahal aku sudah siapkan cokelat hangat untukmu.

Cokelatnya sudah mulai dingin.

Kamu yakin tidak mau pulang kemari?

 

Advertisements